Yang tidak lekang oleh zaman 

0
12
arti persahabatan
Ilustrasi - foto/Pixabay

“Apa perubahan baru tingkah laku adik-adik, Pater? Minimal ada ide baru untuk melakukan hal-hal kreatif begitu.”

“Apa misalnya?”

“Ya, minimal ada yang berubah to.”

Dia penasaran. Lalu bertanya lagi. Saya menjawab dengan santai:

“Saya dulu kan kalau bolos mau tidak ikut ibadah atau misa pagi sembunyi di lemari karena ukuran lemari sama dengan ukuran saya.”

Dia tertawa dan saya lanjut lagi sambil tersenyum. 

“Barangkali ada yang bersembunyi di koper atau ransel karena takut ketahuan pembina asrama to?”

Begitu jawaban saya dan kami tertawa terbahak-bahak mengenang kisah kecil di zaman remaja akhir di bangku SMA, saat bercakapan dengan seorang kawan yang kini menjadi guru/pengajar, pastor, dan pembina asrama seminari.

Kadang-kadang aturan yang ketat ala seminari tak membuat otak kami dikerangkeng. Malah sebaliknya. Ada-ada saja ide kreatif. Semacam menciptakan hal-hal baru di saat terdesak.

Di kesempatan lain, tengah malam. Menuju pukul 12 malam. 

Saya dan dua beberapa kawan lapar. Timbul ide mencuri nasi di dapur asrama.

Saatnya tiba setelah dapat ide. Taktik dan strategi diatur. Ada tim eksekusi. Ada pemantau situasi.

Jalanan lorong asrama dua unit sunyi sepi. Semua pada tidur, dan entah doa malam.

Sebuah teko berwarna hijau stand by di meja. Berdampingan dengan nasi untuk sarapan keesokan harinya telah tersedia di periuk seukuran drum.

Teko, merujuk fungsi sebenarnya menyimpan air. Tapi kali ini beda.

“Kita ambil nasi dan ikan. Taruh di cerek atau teko ini,” kata kawan saya. Sebut saja namanya Ronaldus.

“Bisa. Laksanakan.” Jawab kawan lainnya, Lerros. 

Dia ini dalang sebenarnya. Pemilik ide tadi.

Tak disangka-sangka pastor formator tiba-tiba berdiri bengis di depan si Ronaldus. Dia kaget dan gugup. 

Sang pembina bertanya, “Ronald, itu apa?”

“Ini air, Romo.”

“Coba kau goyang!”

Tanpa berpikir panjang Ronald menggoyangkan ujung cerek dan tahulah apa yang jatuh atau tumpah? Tidak ada. Artinya ikan dan nasi di dalam cerek aman. Eh, tapi skor 1:0 untuk kami.

Ronald pun mendapat hadiah bogem mentah dan kami yang memantau terbahak-bahak. 

Kami senang tapi kami yang ditugaskan untuk memantau situasi sebenarnya tidak becus menjalankan tugas. Tak cocok menjadi detektif kaliber profesional. Cuma amatiran.

Coba tonton film-film detektif di HBO. Kerjanya rapi. Profesional. Jejaknya tak terbaca. Adegannya tak tertebak. Paling tidak, menurut kacamata saya yang awam ini.

Saat mengenang hal-hal remeh tadi saya menonton sebuah channel youtube, yang kebetulan di-share ke beranda facebook oleh salah seorang pemilik akun.

Saya lupa nama salurannya, tapi saya ingat detail ceritanya. Kisahnya tentang seorang bapak yang mau menghindari kemahalan ongkos ojek. 

Di tengah situasi ketiadaan ongkos, dia tidak kehabisan ide. Dia lalu membungkus anaknya dalam karton. Mau dibawa ke alamat yang dituju. Begitu juga dia. Ditaruh dalam kardus besar. 

Apesnya, dia ketahuan. Selesailah sudah. 

Begitulah. Kadang-kadang di saat terdesak kita mempunyai ide-ide kreatif. Pada saat yang sama juga “lawan baca” dan akhirnya gagal.

Memang kita seharusnya jeli dan lihai seperti sebuah pertandingan catur. Bidak-bidak dimainkan. Adu strategi, taktik, kejelian dan kesabaran. 

Bidak-bidaknya ibarat pasukan sebuah kerajaan. Ada raja, permaisuri, perdana menteri atau loper, kuda, benteng, dan pion-pion.

Pion maju selangkah tapi tak bisa mundur. Sedangkan yang lainnya bisa. Entah satu langkah, dua langkah, tiga, dan seterusnya. Hendak mematikan lawan. 

Jika lawannya tangguh, otak matematisnya encer, maka dua otak encer berduel. Duel selevel.

Permainan catur juga seperti duel politik; duel kepentingan. Iwan Fals sudah menyinggung tentang hal ini dalam secuil lirik lagunya Asyik Nggak Asyik:

“Dunia politik dunia bintang, dunia hura-hura para binatang, asyik nggak asyik, dst.”

Pertandingan catur memang uji nyali; uji pikiran; uji kesabaran; uji kematangan emosi. Entah emotional quotient.

Lagi-lagi tentang emosi, pernah suatu ketika di suatu masa. Lerros dan Remigius, dua kawan saya, memainkan catur. 

Remi kalah dan kami bersorak-sorai. Lerros menang dan dia tersenyum lebar.

Seperti penonton bola, kami terus bersorak. Mendukung dia yang menang tentunya. Remigius tak tahan emosi. Melempar sandal pada penyorak si pemenang. Riuh. Berkelahi. 

Lalu catur diamankan. Semacam sanksi disiplin. Satu semester tak main catur. Kecewa tentunya. Tapi begitulah. Siapa yang salah patut dihukum setimpal. Biar adil. 

Kadang-kadang hukum di negara hukum tak adil juga. Berpihak pada kelompok kepentingan. Entah suara mayoritas, misalnya. Atau pada mereka yang beruang dan punya pengaruh.

Kembali soal lempar-melempar. Beberapa waktu lalu sebuah tontonan tidak etis dimainkan politisi. Lempar-melempar kursi. 

Ada yang kakinya patah. Eh, kok kebetulan, seperti ada tertulis dalam kitab suci, “kakinya jangan kamu patahkan.”

Ada yang meradang dan saya tertantang. Tapi saya membendung saja. Karena saya masih waras. 

Teman saya memberi nasihat begitu merespons aksi intoleran di negara yang mengaku toleran. Bahwa mengimani sesuatu harus pakai akal budi. Jika tidak demikian, negeri ini hanya milik “kaum farisi”, barbar, otak udang, dan binatang cum fasik.

Ai mamamia ee, saya tidak tahu mau tulis apa lagi. Sepertinya ide-ide saya buntu. Writer block

Kembali soal zaman. Ide kreatif, keadilan dan hukum, ketelitian, etika, etos, kecerdasan emosional, perhitungan matematis dan profesionalitas, memang tak bisa dilindas zaman. Tak melulu zaman dulu. Mereka tetap kontekstual pada era digital seperti sekarang.

Seperti tadi, kebuntuan kadang-kadang melahirkan kreativitas, yang bersumber dari akal budi dan nurani yang jernih. 

Tidak salah juga mencontohi tabiat orang-orang kreatif, brilian, tenang, damai, dan terutama bermoral dan beretika, membumi dan tidak tanpa integritas–seperti jualan politik di zaman pilkada. []

#Jpr12022020

Tulisan ini diolah dari percakapan saya dan kawan-kawan seangkatan dan saya tergelitik untuk merefleksikannya kembali. Mohon maaf bila terdapat kesamaan nama. Artikel dipublikasi pertama kali 7 Maret 2020 dan diperbaharui 11 Maret 2020.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here